cebisan memori  

Posted by Ahlia 'Ammar in ,

Bismillahirrahmanirrahim Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Nabi Muhammad SAW Alhamdulillah, baru saja usia melihat result block 4. Hanya lafaz setinggi kesyukuran yang mampu diungkapkan. Selesai sudah perjuangan di tahun satu. 4 tahun masih lagi menanti di hadapan. InshaALLAH.. Sekilas perjalanan hidup sebagai tholibah kulliyyah at-tibb. Satu tahun pembelajaran yang memenatkan. Namun disulami dengan segala macam suka duka menghiasi tabir kehidupan. Moga perjalanan ini dalam redhaNya. Masih lagi segar di ingatan ketika mendapat ‘offer letter’ meneruskan pengajian dalam jurusan perubatan. Hati berbelah bagi. Antara terima ataupun tidak. Antara minat dan keluarga. Harapan ummi dan abi ingin sekali melihat salah seorang anaknya menjadi doctor. Namun lain pula kata hati. Minat diri tidak menjurus ke arah itu. Keputusan akhir diambil. Teruskan saja. “ Kalau orang lain boleh berjaya, takkan aku tak boleh. Cuba dulu. Moga pertolonganNya sentiasa mengiringi. insyaALLAH..” Dibulatkan tekad hati. Ingin menjadi penawar bukan saja kepada jasadi malah rohani. Doktor yang mampu merawat luaran dan dalam masa yang sama mampu memberi syifa’ kepada qalbun. Teringat kata-kata hikmah zaujah muallim yang pernah mengajarku suatu ketika dahulu. “Jadi doctor ni bagus. Bila nak berdakwah senang. Orang mudah nak terima sebab orang dengar cakap doctor ni. Ada kawan makcik dia ni doctor. Pesakit dia datang jumpa dia bukan setakat nak ubat luaran tapi nakkan juga penawar dalaman..” Kata-kata itu digenggam erat. Moga dengan pertolongan dariNya, diriku mampu begitu. Dengan izinNya, ujian pertama menimpa tatkala diri baru ingin menyesuaikan diri. Fail exam yang pertama terus mematahkan semangat yang baru ingin dibina. Terasa tidak layak untuk bersama teman-teman lain. Dilema dalam diri. Mahu diteruskan ataupun tidak. Kemudian, bertemu dengan Dr. Azarisman. Diberi pilihan samada mahu meneruskan perjuangan atau tukar ke jurusan lain. Doctor bagi tempoh beberapa minggu. Pulang ke bilik, segera menghubungi ummi dan abi. Abi hanya menyerahkan segalanya kepadaku. Abi tidak akan menghalang kehendakku. Abi sokong saja. Jauh dalam hati, aku tahu abi mahu diriku kekal dalam jurusan ini. Sahabat-sahabat turut berterusan memberi semangat. Langkah diteruskan. Membina kembali semangat yang kian menghilang. Meraih kembali ruhul jihad agar perjuangan ini tidak mati. “Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kemampuannya..” ( Al-Baqarah : 216) Block-block seterusnya, Alhamdulillah. Berkat pertolongan dan kasih sayangNya, langkah diatur dengan kemas. Walaupun kadang tersadung, jatuh dan bangun namun kesemuanya sudah menjadi alah. Dalam berjuang mustahil sekali jika tidak ada mehnah yang merintangi. "Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan,"Kami telah beriman" sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang2 yg sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang2 yg benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang2 yg dusta." (Al-Ankabut : 2-3) Kembara ini diteruskan. Selesai sudah satu tahun. Berbaki 4 tahun. Mehnah yang bakal mendatangi kelak moga dengan izinNya, dapat diterima dengan tabah dan sabar. Perjalanan ini masih lagi jauh. Selagi maut belum menjemput, selagi itu perlu berjuang. Perjuangan menegakkan ad-deenul haq. Kerana pasti ISLAM akan tertegak suatu hari nanti. Itulah janjiNya. Secebis memori sepanjang kembara ini sebagai bekalan ke dunia sana. Moga segala yang baik-baik itu menjadi asbab ke SyurgaNya. Terus melangkah dan melangkah.. Akhir kalam, wassalam.. p/s: kawan2, chaiyok2!! Moga jadi muslim dan mukmin professional! ^_^ Cebisan memori, Ummu ‘Iffah

This entry was posted at Tuesday, June 29, 2010 and is filed under , . You can follow any responses to this entry through the comments feed .

5 nasihat dari sahabat

Anonymous  

doaku sentiasa bersamamu....~

June 29, 2010 at 9:18 PM

syukran kathir 'ala du'a..

Allah yubarik fik..=)

June 29, 2010 at 9:28 PM

Teruskan perjuangan wahai mawar kebanggaan agama..
Kak wan boleh! Sayang kak wan selalu.=)
Doakan dayah ya.

June 29, 2010 at 10:33 PM
Anonymous  

saya pun syg kak wan!~
doakan saya juga ya...=)

June 29, 2010 at 11:18 PM

dayah : inshaALLAH adikku..sama2 brjuang demi ISLAM trcinta. syg dayah jgak.insyaALLAH dayah boleh! chaiyok2! jmpa d ktn nnt.. =)

anonymous : hehe..trimas ya..inshaAllah..=)

June 30, 2010 at 3:44 PM

Post a Comment

Semangat Palestina yang takkan pernah padam!

Followers

ღ halawatul iman ღ