Hakikat Uhibbik Fillah  

Posted by Ahlia 'Ammar

“ Jam tangan ana hilang. Ada sesiapa ternampak tak?” Nurul bertanya kepada housemates nya yang sedang berbual‐bual di ruang tamu. Nurul kelam kabut, kelasnya akan bermula sepuluh minit dari sekarng, tetapi jam tangannya pula hilang.

“ Tak ada lah pulak,” Shahira membalas ringkas sebelum menyambung semula ceritanya.

“ Dalam bilik air dah tengok?” Giliran Ain pula bersuara.

“ Takde, tengok dah. Takpelah,” Nurul meninggalkan enam orang teman‐temannya. Mereka lantas meneruskan perbualan sementara Nurul berlalu ke bilik untuk meneruskan pencariannya. Sendirian, sedangkan baru semalam mereka menghadiahinya kad ucapan ulangtahun kelahiran yang ke‐20, dan tersemat di dalamnya “uhibbik fillah ya ukhti Nurul”.

Situasi sebegini pernah berlaku ratusan tahun dahulu, dalam sebuah peperangan menentang musuh Islam. Tatkala itu seorang tentera berkuda Islam kehilangan bekas minuman di pingir pantai.

“Anta cari apa?” Seorang sahabat bertanya apabila menyedari saudaranya turun dari kuda dan terbongkok‐bongkok mencari sesuatu.

“Bekas minuman ana hilang,” Sepantas kilat sahabat tadi turut serta turun dari kudanya. Dia juga terbongkok‐bongkok mencarinya di celah‐celah kesibukan tentera berkuda itu.

“Mereka cari apa tu?”

“A’ah, mereka cari apa ya?”

Hingga akhirnya seluruh tentera berkuda turun mencari sebekas minuman sahaja. Akhirnya keganjilan ini disedari pula oleh sang panglima tentera. Maka sebelum dia juga membantu mencarinya, dia mengarahkan seluruh tentera Islam untuk turun mencarinya. Perisik musuh yang mengintip terkejut dengan syakhsiah yang ditonjolkan oleh tentera Muslimin. Yang hilang cuma sebekas minuman yang tidak mustahil boleh diganti dan nilainya tidaklah seberapa.

“Kalau hanya sebekas minuman sahabat mereka hilang seluruh tentera Islam mencarinya, apatah lagi seandainya seorang dari mereka hilang, tentu habis kita dikerjakan selumat‐lumatnya.” Peristiwa ini mengecutkan kaki musuh dan akhirnya tentera Islam mencapai kemenangan. Beginilah signifikasinya ukhuwwah Islamiyyah; menggugurkan kekuatan musuh dan menyuburkan kemenangan ummah. Inilah juga resipi perjuangan jihad Rasulullah. Tiada kalimah jihad selagi mana tidak hadirnya iman, kerana dari iman tumbuhnya ukhuwwah, maka dari ukhuwwah wujudlah kesatuan dan kerjasama. Selepas selesai masalah iman, aqidah dan ukhuwwah barulah seruan jihad di Badar dilaungkan.

"Tidak beriman salah seorang dari kalian sehingga mencintai saudaranya sebagaimana ia mencintai dirinya sendiri." (HR. Bukhari)

Ukhuwwah adalah barometer pengukur pasang surutnya keimanan. Semakin teguh ikatan persaudaraan fillah, semakin hampirlah untuk menjadi mukmin sejati (mu'minul al haq). Maka sudah tentunya figur manusia yang berukhuwwah adalah figur insan yang hidupnya basah dengan limpahan iman. Mereka memburu satu cita yang satu yakni mengejar redha Allah dan berlumba‐lumba dalam kebaikan.Mereka menjadi kelompok manusia yang bersatu dalam kepedihan, kepenatan, keresahan, kegembiraan, kejayaan dan bersama‐sama merasai derita ummat.

Sunnah Rasul saw telah mengilhamkan rangkaian petunjuk kekuatan ukhuwwah. Ukhuwwah yang dikatakan fillah ialah....

1. Sejauh mana kadar takwa dan kebaikan yang kita lihat dari saudara kita, sejauh itulah tulusnya cinta dan persahabatan yang kita berikan padanya. Sejauh mana tingkat zikir, ibadah, peringatan akan akhirat dan perhatian terhadap ketaatan kepada Allah yang memenuhi nuansa persahabatan dan pertemanan, sejauh itulah eratnya persabatan dan jalinan cinta yang terjalin di antara keduanya. Namun jika hubungan persahabatan kering dari makna‐makna zikir, ibadah, saling menasihati dan saling mengingatkan perihal akhirat maka kegersangan ukhuwah akan semakin terasa, lalu beralih menjadi permainan (lagha) dan perdebatan sia‐sia. Hati bertambah keras dan cepat bosan, sementara lagha (perkataan dan perbuatan sia‐sia) membuka gerbang kerosakan dan perselisihan, akhirnya terjelmalah dosa sebagai dinding pemisah yang memburaikan ikatan ukhuwah dan memisahkan dua sahabat. Sesungguhnya kelebihan hubungan ukhuwah kerana yang terlibat di dalamnya senntiasa mengingatkan masalah‐masalah akhirat, seperti yang dinyatakan oleh al‐Hasan rahimahullah: "Sahabat lebih kami cintai daripada keluarga sendiri, kerana sahabat mengingatkan kita akan akhirat, sedang keluarga mengingatkan kita akan dunia."

2. Perasaan adalah bahagian dari cinta. Kita mengetahui bahawa hati memiliki perasaan‐perasaan tertentu yang menjadi elemen terpenting bagi cinta. Perasaan yang dapat menjadikan seseorang selalu merindukan sahabat terkasihnya, ingin bertemu, mendengar kata‐katanya, dan membuat akrab serta bahagia kerana pertemuan dengannya, sehingga muncul wajah ceria yang dihiasi oleh senyuman dan mencerminkan kebahagiaan. Dalam satu riwayat dinyatakan bahawa suatu saat datang kepada Rasulullah shallallahu'alaihi wa sallam seseorang dengan wajah mrung dirundung duka, maka Rasullullah shallallahu 'alaihi wa sallam bertanya: "Wahai Fulan, apa yang membuatmu sedih?" Ia menjawab: "Wahai baginda Nabi, aku sedih kerana memikirkan sesuatu." Rasullullah bertanya lagi: Apakah gerangan?"

Ia menjawab: "Selama ini kami datang dan pergi menemuimu, menatap wajahmu dan berkumpul denganmu. Namun nanti di alam akhirat engkau berada pada kedudukan yang lindungi bersama para Nabi, kami tidak sanggup mencapai darjat itu. "Sejenak Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam diam, sehingga datang Jibril dan mewahyukan firman Allah Subhanahu wa Ta'ala kepadanya: "Dan barangsiapa yang mentaati Allah dan Rasul‐(Nya), mereka itu akan bersama‐sama dengan orang‐orang yang dianugerahi nikmat oleh Allah, yaitu para Nabi, para shiddiqin, orang‐orang yang mati syahid, dan orang‐orang soleh. Dan mereka itulah teman yang paling baik" (An‐Nisa' :69)

Maka Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam menyampaikan khabar gembira itu kepada sahabat yang bertanya tersebut. Cuba renungkan, apa yang mengusik hati sahabat tersebut, padahal ia telah masuk syurga dan merasakan kenikmatannya? Dia ingin berjumpa kembali dengan Rasullullah shallallahu'alaihi wa sallam. Sesungguhnya inilah kasih yang agung dan perasaan tulus yang begitu menggelora. Suatu perasaan yang tidak hanya menjadikan para sahabat merindukan peribadi Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam, melainkan kerinduan terhadap sesama mereka. Perasaan yang membuat peribadi agung seperti Umar bin Khattab tidak mampu memejamkan mata kerana teringat dan merindukan sahabtnya. Ia hitung detik jarum waktu (malam) menuju Subuh, sehingga ketika sang suria menjelang, ia segera beranjak menemuinya...

3. Perasaan tulus akan membuat seseorang sanggup mengutamakan kepentingan sahabat dari kepentingannya sendiri, sekalipun harus mempertaruhkan nyawanya. Ia mengkhuawatirkan sahabatnya lebih dari kekhuawatiran terhadap diri‐nya sendiri. Dia juga bersimpati atas semua musibah dan penderitaan yang dialami sahabatnya. Seorang Mukmin yang tulus cintanya, sanggup dan rela mengorbankan hartanya demi membantu meringankan beban saudaranya. Bahkan ketulusan cintanya dapat mendorongnya untuk mempertaruhkan nyawa demi menyelamatkan sahabatnya. Contoh‐contoh yang menggambarkan ketulusan seperti ini sangat banyak dan terkenal, terutama dalam kehidupan para sahabat Nabi yang mulia, juga generasi salaf yang soleh.

Salah satunya adalah peristiwa pertemuan monumental antara golongan Muhajirin dan Anshar, yang tidak memiliki hubungan keturunan, melainkan hubungan aqidah dan ukhuwah iman. Golongan Anshar sebagai penduduk kota Madinah, menumpahkan ketulusan cinta dan ukhuwah, mereka berlumba‐lumba menawarkan tempat tinggal untuk membantu kaum Muhajirin dan memberi harta benda yang mereka miliki. Bahkan di antara kalangan Anshar ada yang sanggup menceraikan salah seorang isterinya agar saudaranya dari kalangan Muhajirin apat mendirikan rumah tangga. Al‐Waqidi (sejarawan Muslim klasik) mencatat bahawa ketika Rasulullah shallallahu 'alaihi salam berpindah dari perkampungan Bani 'Amr bin 'Auf di Quba' menuju Madinah, sahabat‐sahabatnya dari kalangan Muhajirin pun ikut serta pindah. Maka ketika melihat kedatangan mereka, kaum Anshar berebut menawarkan tempat tinggal untuk mereka, sehingga untuk mendapatkan seorang Muhajir, mereka perlu membuat undian dengan menggunakan anak panah. Pada akhirnya, tidak satu pun di antara kalangan Muhajirin yang memilih tempat tinggal kecuali melalui proses undian tersebut.

Perasaan yang tulus akan mendorong seseorang untuk mendoakan sahabatnya ketika berpisah dan menyebut namanya dalam waktu‐waktu terkabulnya doa. Sebagai contoh, Imam Ahmad pernah mendoakan beberapa sahabatnya di keheningan sepertiga malam terakhir dengan menyebut nama‐nama mereka. Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam pun menganjurkan agar kita melakukannya.

Saban hari, kita sudah terlalu sering mendengar kalimat `Uhibbik fillah’. Tiga misal di atas adalah warisan rentetan perjalanan sejarah kaum Muslimin. Kita bagaimana? Dulu....mereka tiada kemudahan handphone untuk mengkhabarkan uhibbik fillah kepada teman rapat mereka. Realiti hari ini pula adalah sebaliknya, paling kurang setiap bulan kita selalu menerima SMS dari teman di kejauhan menyatakan kasih mereka kepada kita, tetapi sejauh mana kita menunaikan hak ukhuwwah yang tertanggung di atas bahu kita? Duduk dan berfikirlah, tepuk dada tanya iman.....Wallahua’lam.

Update! update!  

Posted by Ahlia 'Ammar

Bismillahirrahmanirrahim.... Dah lama saya tidak meng'update' blog kesayangan saya ni..dah kembali bersawang blog ni..sebelum ni pun,saya tinggalkan blog ni bersawang untuk beberapa bulan..kemudian, saya tinggalkan lagi untuk beberapa minggu..kesian dia..huhu..maaf ya blogku sayang..sebenarnya,saya pun tidaklah punyai sebarang idea untuk dikongsikan di sini..sekadar ingin menjenguk sambil membersihkan sawang-sawang di sini.. :) Hari ini 1 Muharram 1431H..Perginya 1430H meninggalkan kita semua dengan bermacam suka duka menghiasi tabir kehidupan kita semua..Pelbagai mehnah yang saya terpaksa hadapi sepanjang tahun lalu..Namun, dengan kehadiran insan-insan yang saya sayangi yang senantiasa di sisi saya ,memberi saya kekuatan untuk terus tabah dalam mengharungi liku-liku kehidupan ini..hari ini 1431H..adakah saya masih lagi akan diberi peluang olehNYA untuk menanti kehadiran 1432H kelak? wallahu a'lam....segalanya telah tercatat di Lauh Mahfuz...YA ALLAH... ampunkanlah segala dosa-dosaku yang lalu....... Hari ini, tiada aktiviti yang saya rancangkan..jadi, untuk mengisi kekosongan ini, saya penuhi dengan menziarahi blog sahabat2..baru sahaja selesai membaca blog seorang ukhti di sini...beliau baru sahaja kehilangan bayi sulungnya..beberapa hari sebelum ini saya ada menerima mesej tentang seorang bayi telah kembali ke rahmatullah..puncanya?? wallahua'alam...dengar cerita, kejadian tersebut berlaku di nursery..apa yang berlaku, saya kurang pasti...moga ummi dan abi bayi tersebut diberi kekuatan untuk menghadapi dugaan yang berat ini..siapa sangka, hari ini kita gembira membelikan pakaian, mainan untuk si comel kita..kemudian keesokannya, dia pergi meninggalkan kita terlebih dahulu...pergi buat selamanya....buat ummi dan abi bayi tersebut, anak kalian sedang menanti kalian di sana..berbahagialah kalian kerana hanya insan yang terpilih sahaja yang diberi dugaan sebegini rupa mampu menghadapinya dengan tabah..kuatkan hati, Allah bersama kalian.....rupanya,bukan satu sahaja kes sebegini berlaku..saya ada terbaca beberapa lagi blog yang lain..kisahnya hampir serupa..kehilangan bayi sulung yang belum pun mencecah usia setahun...Allah ingin menguji kalian.....Moga kalian tabah menghadapi mehnah 'anugerah'NYA.... Rasanya, setakat itu sahaja yang ingin saya kongsikan...sebenarnya, niat di hati hanya sekadar ingin 'membersihkan sawang-sawang' di sini..tapi lain pula jadinya..huhu..akhir kalam, salam maal hijrah 1431H....

"tiada lagi hijrah selepas hijrah ke Madinah melainkan jihad dan niat!"

Titipan UJian yang Bererti  

Posted by Ahlia 'Ammar

Bismillahirrahmanirrahim... Sedang saya mencari-cari bahan untuk pbl(program based learning), terbaca pula akan cerpen di blog sahabat saya ni..tertarik pula untuk saya kongsikan disini...selamat membaca ya! (copy from blog farhana..hehe..ana,mohon izin copy ek..=) ) "Sadaqallahul a'zim,". Al-Quran di tangannya ditutup perlahan-lahan, diciumnya dan diletakkan di tepi meja. Ditenung lama wajah lesu di hadapannya. Tangan yang separa pucat itu dijamahnya dan dibawa ke dalam genggaman eratnya.. "Abang, Maria tahu abang gembira kan dengar bacaan Maria. Walaupun tak sebaik bacaan abang, doakan Maria istiqamah dengannya.. Maria tahu, abang akan selalu sokong Maria. Maria akan cuba untuk jadi isteri solehah seperti yang abang idamkan. Insyaallah, Maria janji Maria akan selalu perdengarkan untuk abang. Maria tahu abang rindukannya. Sama juga dengan Maria. Maria rindu untuk mendengar bacaan abang waktu Subuh.. Maria rindu untuk berimamkan abang..Maria rindu untuk dengar suara abang, Maria rindu... rindu sangat-sangat.." kata-katanya separuh berbisik itu tersekat-sekat. Ditahan suara tangisnya di dalam hati. Dia tak mahu lagi menunjukkan rasa sedihnya apabila berhadapan dengan lelaki itu. Dia tahu, lelaki yang berada di hadapannya ini tidak akan memberi respons apa-apa. Sudah seminggu, lelaki itu terbaring lesu dan tidak sedarkan diri. Selama seminggu ini jugalah, Maria seolah-olah bercakap-cakap sendirian di birai katil itu. Padanya, biarlah apa orang nak kata, dia tahu, suaminya mendengar setiap bait kata-katanya itu. "Abang, Maria tunggu abang... Maria akan tunggu abang sampai bila-bila. Maria yakin, abang akan sedar tak lama lagi...Maria akan tunggu abang sebagaimana abang sabar menunggu Maria selama ni." dia mengulangi kata-katanya itu, sambil mengucup lembut tangan kanan suaminya. Dia masih ingat kata-katanya pada malam pertama saat mereka berdua selamat diijabkabulkan. "Abang, sejujurnya Maria nak abang faham keadaan Maria. Sebenarnya, Maria masih belum bersedia jadi isteri abang, Maria baru saja kehilangan papa...dan abang Long pula terpaksa balik US awal. Jadi, mungkin sebab ini perkahwinan ini terpaksa diawalkan.Tolong fahami Maria, dan Maria harap abang beri Maria masa ," kata-katanya memang boleh ditafsir oleh Hakimi sendiri. Maria mengahwininya atas dasar perjanjian arwah papanya dengan ibu bapanya. Dan dia tersepit dengan keadaan selepas pemergian papanya dan memaksanya untuk berkahwin dengan Hakimi. "Abang tunggu... abang akan tunggu Maria." Jawapan Hakimi yang agak 'innocent' itu benar-benar buat dia rasa bersalah. Dia tahu alasan yang diberikan kepada Hakimi yang membawa maksud untuk 'tidak menyentuhnya' itu keterlaluan.. Haruskah dia nyatakan yang dia tak mencintai lelaki itu, sedangkan dia sendiri yang menyatakan persetujuannya kepada Abang Long? Sebab apa pula dia menerima pernikahan ini? Sebab papa? Dan sebab apa pula dia tidak boleh menganggap Hakimi sebagai suami? Sebab Hakimi bukan 'taste' yang diingininya? Mungkin... * * * * * * * * * * * * Hakimi ditinggalkan bersama adiknya,Hafiz. Hafiz menasihatkan Maria untuk pulang berehat sementara dia ingin bersama abang kesayangannya. Pada petang itu, Maria pulang ke rumah. Rumahnya ibarat kapal karam itu seharusnya dikemas. Semenjak suaminya di hospital, dia langsung tidak mengambil berat tentang keadaan rumahnya. Dua minggu cuti yang diambil sepenuh masa digunakannya untuk menemani suami tersayang. Foto perkahwinan di dinding bilik mereka direnung lama. Wajah suaminya yang segak berbaju Melayu di dalam foto itu diperhatikan. Dia tersenyum. Tersenyum mengenangkan pelbagai tanggapan dibuat terhadap suaminya, serta karenahnya bersama Hakimi kini berlegar dalam ingatannya. Liza, rakan baiknya adalah pendengar setia mengenai cerita rumahtangga mereka. "Aku tak tahu nak cakap macam mana. Dia tu berjiwa ustaz sangat. Kadang-kadang naik rimas aku." "Kata dia tu manager syarikat.. tapi jadi ustaz pulak ke?" Liza sengaja buat-buat tak faham. "Maksud aku.. gaya dia tu macam gaya ustaz skema. Aku tengok family dia tu biasa je. Mungkin dia ni bekas sekolah agama agaknya. Sampai aku asyik kena berdas-das 'peluru berpandu' kat rumah" "Maksudnya macam mana tu?" "Dah lah, malas nak cakap ngan kau tau. Asyik tak faham je." Liza tersengih melihat gelagat Maria yang memang takkan habis rajuknya. Lelaki itu sangat baik padanya. Entah kenapa dia dulu tidak boleh mencintai Hakimi sebagaimana dia mencintai Adam, bekas kekasihnya suatu ketika dulu. Pada masa itu, dia asyik memikirkan perkara yang sama. Salahkah langkahnya kerana tidak meminta untuk melalui zaman percintaan bersama Hakimi sebelum melangsungkan pernikahan? Tetapi perkahwinan ini juga permintaan Hakimi. Kami adakan sesi kenal-mengenal antara keluarga dan kemudiannya bertunang dan seterusnya berkahwin. Namun, semakin hari dia sedar Hakimi cuba mendekatinya. Semakin Hakimi mendekatinya, entah kenapa dia semakin kurang selesa. Perlukah dia ambil tahu semua tentang aku? Itulah persoalannya. Setiap hari, kadang-kadang hatinya sakit bukan kepalang. Bukannya sakit kerana apa, Hakimi akan gelakkan apa sahaja tindakbalasnya kepada Hakimi. Kelakar sangat ke? Entahlah. Tapi, ceramah 'peluru berpandu' Hakimi memang betul-betul mengena dan lagi menyakitkan hati! Terutama setiap waktu pagi! "Maria..bangun Maria. Kita jemaah sama-sama jom," kedengaran Hakimi memanggil namanya. Dia sedar setiap pagi, Hakimi akan cuba macam mana cara pun untuk membangunkan dia dari tidur. "Hakimi... kau ni dah kira melampau. Masa aku tidur pun nak kacau..Tau la orang suka bangun lambat." rungutnya di dalam hati. "Maria, bangun sayang...." "Abang, nanti orang bangunlah... semalam orang balik lambat tau. Orang on call semalam.. abang bukan tak tahu. Eeiiiii..." Dia memekup mukanya dengan Beaver. Jam tangannya dikerling. Baru pukul 6.00pagi. Mamat ni bukannya nak cuba faham orang. Dia itu cukup tidur , tak apalah! "Kejap saja kan kalau kita solat..Tak lama pun. nanti kalau tiba-tiba mati dalam tidur, camne?" sempat suami 'kesayangannya' itu mengusik. "Ye la...ye la orang bangun ni.Kejam betul la pak ustaz ni.," Beaver kesayangan yang dipeluknya dibaling ke muka Hakimi. Tergelak kecil Hakimi melihat telatah isterinya yang persis kanak-kanak. Mungkin sebab itu jugalah Hakimi suka mengusiknya. Dia faham isterinya masih lagi dalam tempoh housemanship dan bakal bergelar doktor tidak lama lagi. Oleh sebab itu, dia membiasakan untuk membuat kerja rumah dengan sendiri tanpa ditemani isteri. Dia faham isterinya kepenatan bertugas di hospital.Tiada pergaduhan yang serius antara mereka, dan yang ada hanyalah usikan manja yang memang 'menyakitkan hati' bagi Maria tapi membahagiakan buat dirinya! Maria sedar, pada mulanya dia kurang senang apabila diajak berjemaah, ditambah pula dengan sesi usrah lepas solat sekiranya Hakimi tidak ke masjid. Itulah paling yang dibencinya dahulu. Namun ajakan Hakimi secara lembut itu menyebabkan dia kalah.. dan akhirnya dikorbankan juga masa yang selalunya dahulu digunakan untuk 'menelaah' televisyen. "Abang, can we just end it earlier...please..I wanna watch Hannah Montana The Movie, or else.." Dia terdiam. Tak tahu nak cakap apa lagi. "Or else... you gonna die because of tak dapat tengok citer tu? Kan ada ulangan yang tu. Kita pun jarang jumpa kan.. malam you kadang-kadang ada syif malam, and siang pula kita kerja. Masa ni biar kita manfaatkan untuk kita rapatkan hubungan, dan sama-sama juga kita kenal Pencipta kita. Kan tu lebih baik kan?,"Akhirnya dia tewas di tangan Hakimi, dan hatinya yang ingin memberontak juga kalah apabila berhadapan insan bernama Syed Ahmad Hakimi. Seolah-olah bersama Hakimi, semakin hari semakin dia menjadi tenang..kerana Hakimilah yang mengajarnya erti ketenangan dan kebahagiaan yang sebenar dari seorang Pencipta! Bersama Hakimi, dia kenali erti redha terhadap ketentuanNya. Bersama Hakimi juga dia menjadi seorang yang lebih matang dan dewasa dalam meghadapi liku hidup di dunia. Hari-hari bersama Hakimi terus bermain di ingatan rindunya.... isk!isk! Dia cuba menahan tangisnya. "Abang Long..Yaya nak Abang Long jugak...nak Abang Long jugak sekarang. Kenapa Allah mengambil papa terlalu cepat! Yaya betul-betul nak cakap dengan Abang Long sekarang...Yaya nak cakap dengan sapa lagi kalau bukan Abang Long! Kenapa abang Long tak angkat telefon ni...Yaya tak tau nak buat macam mana lagi..Yaya terlalu rindukan papa...," hatinya separuh menjerit. Tangannya sibuk mendail nombor Abang Longnya. Hakimi yang baru sampai masih tercegat di muka pintu, .. memandang isterinya yang agak lain macam pada hari itu.Tidak pernah dia melihat Maria menangis sebegitu teruk. Dia faham benar kini, isterinya yang merupakan anak tunggal perempuan itu memang terlalu lembut hatinya, walaupun dari luar, kelihatan seperti seorang doktor berkaliber dan berwawasan! "Kenapa ni.. cakaplah dengan abang. ." Maria didekatinya, dan buat pertama kali itulah isterinya itu memeluknya dan menangis sepuas hati. "Abang, ...Maria dah sebabkan seorang pakcik tu mati.. I.. I really didn't mean it... It just because I was late and tiba-tiba dia dah takde. I didn't know why I become so emotional today . Isk..Isk. He is just like my papa... and I think again I just like losing my ....my papa...I don't know, maybe I'm just missing him so much.. I really miss..hhim.. kenapa Allah ambil papa terlalu awal dari Maria... Maria rindukan papa sangat..Maria rasa Maria tak ada sesiapa lagi, Abang Long pula tak angkat telefon tadi..." Esak tangisnya semakin tidak dapat dikawal. Hakimi faham, Maria terlalu manja, dan baginya selepas kehilangan ibu dan kemudian ayahnya, Abang Longnya itulah tempat dia mengadu segala masalah. Mungkin juga kerana tertekan dengan kerja, dia jadi begini. "Shyyy... don't talk like that anymore okay, you still have me. Apa guna abang jadi suami Maria kalau abang tak tahu untuk mendegar masalah Maria. Masalah Maria, masalah abang juga. Sedih Maria, sedih abang jugak. Abang tahu Maria masih tak dapat terima abang sepenuhnya lagi, tapi..susah senang biarlah kita bersama okay. One more thing, abang nak Maria faham tentang ni. Kita semua sebenarnya bukanlah dimiliki sesiapa. Kita adalah miliknya, kerana Dia adalah Tuan kita dan kita pula HambaNya. Dia berhak mengambil nyawa HambaNya. Jangan salahkan diri lagi. Maria rindukan papa kan Banyakkan berdoa untuk arwah papa dan mama, ingat..Doa seorang anak yang soleh, itu yang mereka perlukan dari kita yang hidup ini. Berdoalah seperti panduan Al-Quran, Wahai Tuhanku!Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka telah mencurahkan kasih sayangnya memelihara dan mendidikku semasa kecil. Nanti kita tengok balik dalam Al-Quran okay. Jom kita solat sama-sama dulu ye" Air mata isterinya disapu perlahan-lahan sambil tangan kirinya megelus rambut Maria. Jauh di sudut hatinya, dia sedar Hakimi terlalu jauh dibandingkan dengan dirinya. Hakimi tahu serba-serbi tentang agama, sedangkan dia masih jauh dari itu. Padanya dulu, agama itu cukup diketahui perkara-perkara basic saja..sudah cukup menjadikan dia seorang Muslim. Bersama Hakimi, ternyata dia merasakan terlalu banyak perkara yang belum diketahuinya. Dia mula faham kaki itu juga aurat perempuan yang harus ditutup. Hakimi tidak pernah memarahinya tentang perkara yang belum dia tahu. Untuk menegur, Hakimi ada cara tersendiri. Hakimi akan memuji sekiranya dia memakai sarung kaki yang dibelinya,. Itulah Hakimi.Hakimi cukup pandai menjaga hatinya, sedangkan dia -kadang-kadang berkasar juga dengan Hakimi kerana kepenatan di hospital. Terkadang dia merasakan tidak layak sama sekali menjadi isteri kepada Syed Ahmad Hakimi. Tapi, itulah jodoh agaknya, dan semakin hari tanpa dia sedar,cinta itu lahir dari hatinya! Tapi..adakah Hakimi terus bersamanya setelah mengetahui apa yang dialaminya kini. Masihkah Hakimi ingin bersamanya... Maria masih kurang pasti. Sebetulnya, perkara ini menjadi punca dia memarahi Hakimi pada hari terakhir sebelum Hakimi mengalami kemalangan. * * * * * * * * * * * * Sakit di bawah perutnya bukan kepalang. Dia tahu, waktu datang bulan macam ini bagaikan satu penderitaan baginya. Sejak belasan tahun lagi, dia mengalami masalah yang sama, senggugut yang serius. Beberapa bulan ini, dia sedar, waktu haidnya melebihi daripada biasa. Senggugutnya bukan lagi datang di awal bulan, malah bila-bila masa. "Hei Maria, takkan la masa 'houseman' camni kau stress sampai period pun tak teratur. Apa kena dengan hormon kau ni?," keluhnya pada diri sendiri. Dia menghayun langkah ke Bahagian Gynecology. Appointment yang diaturkan dengan Dr Muhd harus dihadirinya untuk mengetahui apa masalahnya. Kata-kata Dr Muhd, dari bahagian Gynaecology bagai bunyi guruh yang memecahkan anak telinganya. Dia disahkan mengalami endometriosis. Endometriosis. "Saya rasa awak pun tahu tentangnya. Apa yang merisaukan sekarang, awak mungkin sukar untuk mengandung.. apa yang kami dapat kenalpasti, pertumbuhan tisu endometrium di ovari awak sedikit serius. Awak mungkin harus dibedah untuk membuang ovarian cyst di kedua-dua ovari," Dia amat jelas sekali tentang penyakit ini. Simptom yang dirasakan tidak berapa teruk itu tidak langsung menyebabkan dia sendiri mengesyaki bahawa dia kini menghidap penyakit yang boleh menyebabkan kemandulan dan keguguran itu. Walaupun tisu itu dibuang, penyakitnya tetap boleh berulang kembali. Itulah yang selalunya terjadi. Ya Allah, bagaimana harus aku beritahu Hakimi tentang ini? Di saat aku benar-benar bersedia ingin menghadiahkan diriku yang halal ini kepadanya... mengapa engkau uji aku seberat ini? Maria pulang dengan mengatur langkah yang berat. Air matanya dikesat, dan bibirnya dipaksa untuk mengukir senyum untuk menyambut kepulangan Abang Long tersayang dari US. Abang Long berada di rumahnya tidak lama. Kali ini abang Long tidak berseorangan. Dia bersama Kak Long, Aisyah yang dinikahinya di US. Mereka berdua membawa berita gembira apabila mendapat tahu Kak Long kini berbadan dua. Kata orang tua-tua, bunting pelamin! "Kak Long harap tak lama lagi dapat berita gembira dari Yaya pula.. Kitorang pun tak sangka, korang yang kahwin dulu.. ingatkan korang yang dapat timang baby dulu dari kitorang... betul-betul tak sangka, tapi inilah dikatakan rezeki. Tapi takpe, korang berdua masih muda lagi," kata-kata Kak Long itu bagaikan 'cili pedas' yang terpaksa ditelannya. Kalaulah mereka berdua tahu tentang dia dan Hakimi...... Dia masih terdiam. " Belum ada rezeki Kak Long, tak lama lagi adalah tu.. Insyaallah. Kak Long tengoklah tak lama lagi,..manalah tahu berderet-deret tak lama lagi" kata Hakimi separuh bergurau itu mnyebabkan Abang Long dan Kak Long ketawa beriringan. Mereka berdua memohon diri untuk ke rumah ibu bapa Kak Long setelah dua hari menginap di rumahnya. Hatinya sebetulnya sakit mendengar perbualan mereka tadi. Bagai api yang membara, wajah Hakimi direnungnya tajam. "Abang sengaja perli Maria, cakap-cakap pasal baby kan? ," dia bertanya di saat Hakimi sedang sibuk mengemas pakaian untuk outstation selama beberapa hari di Perak. "Apa erti sebuah perkahwinan, kalau tiadanya cahaya mata sebagai penyeri hidup kita. Abang ingin nak kita ada ramai anak yang soleh dan solehah. Abang nak ajar mereka baca Quran sendiri, kita berjemaah ramai-ramai bersama-sama. Kan seronok tu? Kita bina rumahtangga Islami ni bersama-sama okay sayang? Abang tahu Maria belum bersedia untuk abang, tapi abang percaya Maria tak akan buat abang tunggu lama kan?," Hakimi...harapan dan cita-citamu terlalu tinggi. Sebolehnya aku juga mahu begitu tapi... "Maria, kenapa sayang?" Mukanya yang muram itu menjadi tanda tanya pada Hakimi. "Nothing. ," Lambat dia menjawab. Tubuh sasa Hakimi mendekatinya dan jemarinya meyentuh bahu Maria. "Please don't touch me.." Keras dia menolak tangan Hakimi. "I said, don't touch me!," buat pertama kali dia meninggikan suara di hadapan suaminya. "Kenapa ni...," "Listen... Maria tak cintakan abang, dan tak akan mencintai abang. Maria tertekan hidup dengan abang..and if you really want to know, Maria cuma berpura-pura bahagia dengan abang..If abang nak teruskan impian besar abang tu, abang tinggalkan Maria.. abang kahwinlah dengan perempuan lain. Maria takkan kisah langsung.. and now I really need to be alone. Please leave me alone.. ," segala perkataan dihamburkan keluar diiringi dengan tangisannya yang tidak dapat ditahannya lagi. Dia tidak sangka sama sekali tekanan perasaannya selepas mengetahui berita buruk pada dua hari lepas itu benar-benar tidak dapat ditahannya lagi. Hakimi keluar dari bilik itu dengan wajah yang pilu. Bukan dia enggan memujuk Maria, tetapi ingin membiarkan kemarahan Maria itu reda. Mungkin masa ketiadaannya di rumah dapat membantu Maria memulihkan keadaannya. Dia tahu, isterinya tertekan.. mungkin atas sebab tertentu. Maria belum pernah bertindak sekasar itu. Dan pada malam itu, tanpa disangka.. kemalangan yang hampir meragut nyawanya itu terjadi... * * * * * * * * * * * * Pagi yang hening itu tidak sendirian. bertemankan sedu tangis yang mengetarkan. Tangan yang gementar itu diangkat perlahan-lahan. mengangkat takbiratulihram. Dengan nafas yang tercungap-cungap, dia membaca doa iftitah. Diikuti dengan Al-Fatihah, dan surah Al-Insyirah. Dia tidak tahu mengapa hatinya tiba-tiba memilih surah itu. Dibacanya perlahan-lahan dan diamati isinya. Fainnamaal usri yusro! 'Sesungguhnya bersama kesulitan ada kemudahan'. Air matanya menurun bagaikan hujan renyai, saat ayat itu dibaca. Solatnya diteruskan, dengan telekungnya basah. Basah dengan air mata yang tangisnya dari kemilau hati yang mengakui rasa berdosa... mengenangkan dosa-dosa semalam kepadaNya.. dosa-dosa kerana gagal menjadi isteri yang baik buat Hakimi, dosa-dosanya kerana enggan redha atas ujianNya.... Telefon bimbit milik Hakimi yang dibawa pulang dari hospital dicapainya. Dia membuka music player telefon bimbit suaminya. Lagu yang baru didengar siang tadi diputarkan kembali...

Wahai... pemilik nyawaku, Betapa lemah diriku ini, Berat ujian dariMu, Kupasrah semua padaMu.... tuhan...baruku sedar... indah, nikmat sehari itu... tak pandai aku bersyukur.. kini aku harapkan cintaMu Kata-kata cinta terucap indah Mengalir berzikir di kidung doaku Sakit yang kurasa biar... jadi penawar dosaku Butir-butir cinta air mataku Teringat semua yang kau beri untukku Ampuni khilaf dan salah.. selama ini Ya Ilahi Muhasabah cintaku...
Diamati berkali-kali lirik lagu itu. Subhanallah, sungguh indah lagu itu. Air matanya mengalir laju tatkala sampai di bahagian chorusnya. Benarkah ujian yang dihadapinya kini boleh menjadi penawar dosanya selama ini? Soalan itu bermain-main di fikirannya. Benarkah ya Allah? Kau kuatkan lah aku... Tatkala itu juga dia membuka kembali lembaran bertulis dari suaminya yang diselitkan bersama buku pemberiannya sebelum berangkat ke Perak tempoh hari. Salam alaik... Maria sayang, maafkan abang andai abang yang menyebabkan Maria marah semalam. Sejujurnya dari hati yang ikhlas, abang sangat mencintaimu dan abang yakin Maria mampu menjadi isteri yang baik untuk abang.. Abang tahu, mungkin Maria kurang selesa dengan teguran abang kalau itu yang menyebabkan Maria tertekan selama ini. Perubahan Maria sedikit demi sedikit membahagiakan abang, dan abang dapat rasakan sebenarnya Maria turut merasakan yang sama. Abang bahagia selama ini, kerana Maria isteri yang patuh pada abang. Alhamdulillah, dan terima kasih sayang.. abang terlalu bahagia bersamamu. Maria seharusnya faham kan, itulah tanggungjawab abang sebagai imam keluarga yang dipertanggungjawabkan oleh Allah buat abang. Kalau abang tersalah, tegurlah abang.. kerana abang juga tidak sempurna sayang. Abang ingin bertemankan Maria, untuk menempuh hari yang cerah bersama, berlindung dari hujan dan mendung hitam bersama, dan bersama mengecapi indahnya sinar mawaddah dari Tuhan. Pada abang,itulah yang abang bayarkan untuk harga sebuah perkahwinan. Untuk kita belajar dan diajarkan, tentang realiti kehidupan dan perkongsian. Itulah baiti jannati...yang abang harapkan ditemani suara riang anak-anak kita kelak yang dibentuk dari acuan Islam. Dan abang tahu, Maria juga punya impian sama bukan? Abang akan terus doakan kebahagiaan kita berdua. Dan Maria takkan bagi abang tunggu lama lagi kan? Jaga diri selama ketiadaan abang okay. Maria bacalah buku ini.Anggaplah buku ini sebagai tanda permohonan maaf abang dari Maria.Wassalam. , suamimu, Hakimi Sedu tangisnya semakin dapat ditahan, semakin mengeras. Abang, maafkan Maria....ampunkan Maria abang kerana tidak melayan abang seperti suami. Maria tahu Maria yang sebenarnya yang bersalah. Ya, Maria mencintaimu sayang dan ingin menemani abang sampai bila-bila. Tapi, sanggupkah abang menerima Maria kalau Maria tidak dapat melahirkan cahaya mata impian kita? Sanggupkah abang terus bersama Maria kiranya hidup kita sepi tanpa zuriat. Di kala abang diasak keluarga dan teman yang bertanyakan tentang cahaya mata, masihkah Maria di hatimu sayang? "Ya Allah, kuatkanlah hatiku ini, jadikanlah aku seorang insan yang redha atas ketentuan yang telah kau tetapkan dalam hidupku dan suamiku. Kau sembuhkanlah suamiku, kau panjangkanlah usianya..kau berikanlah aku peluang untuk berkhidmat sebagai isteri solehah buatnya. Jangan kau golongkan aku sebagai seorang isteri yang derhaka terhadap suamiku. Ya Allah izinkanlah aku untuk menebus kesalahanku padanya....bantulah hambaMu yang lemah ini ya Rahman...bantulah aku ya Rahim dalam mencapai maghfirah daan redhaMu.." Buku pemberian suaminya "Di Sebalik Tabir Kemuliaan Wanita Solehah" itu ditatapnya. Buku itu telahpun dikhatamnya saat menemani suaminya di hospital. Kini dia sedar, dia masih terlalu jauh dari itu...terlalu jauh. Berdosanya dia kerana tidak melayan Hakimi sebagai seorang suami Namun, dia akan tetap berusaha..berusaha untuk menjadi wanita solehah dan isteri solehah untuk suaminya. "Setiap usaha kita dinilai oleh Allah. Allah tidak menilai hasilnya, tapi Allah melihat setiap langkah kita menuju ke arah kebaikan itu. Sebagaimana firman Allah 'Dan orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak Kami, sesungguhnya Kami pimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka gembira dan beroleh keredhaan) dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah berserta orang yang berusaha memperbaiki amalannya,'. Sememangnya susah untuk melakukan sesuatu yang baik, sebab itu perlunya istiqamah," Matanya dipejam, mengingati semula nasihat suaminya kepadanya suatu masa dulu. "dan..sesiapa yang Allah mahukan dirinya berada dalam kebaikannya, diujinya dahulu dengan kesusahan. Itu dari hadis." suara lunak suaminya seolah-olah kini membisikkan ke telinganya. Mungkin inilah dikatakan ujian untuk dirinya dan suaminya. Dia yakin Allah membebaninya dengan ujian ini kerana dia boleh menghadapinya. Dia sepenuhnya yakin, Allah bersama membantunya. Itulah janjiMu yang tercatat jelas di kitab suci. Innamaal usri yusro. Bersama dengan janji Allah,dia bangkit berhadapan dengan hari yang mendatang! * * * * * * * * * * * * "Kak, abang kak.... dia dah sedar...," Panggilan dari Hafiz pada awal pagi itu, menyebabkan dia menangis tanda kesyukuran. Segera dilakukan sujud syukur tanda terima kasihnya pada Tuhan yang tidak terhingga. Kunci kereta kemudian dicapai dan pantas dia memacu keretanya ke hospital. Kelihatan ibu dan ayah mentuanya telahpun berada di sana di luar bilik pesakit. " Doktor mohon untuk memeriksanya terlebih dahulu. Jadi kena keluarlah sekejap," ibu masih kelihatan risau. " Ibu, ayah dan Hafiz tunggulah kat luar kejap. Biar Maria masuk tengok," Dia tahu yang merawat Hakimi itu adalah rakan seniornya, Dr Nazirah. Pintu ditolaknya dan segera diaturkan langkah mendekati Dr Nazirah. "Alhamdulillah, he is okay. Ingatan dia masih baik and he just need to rest within this few month," Muka suaminya dipandang lama. Dia mengukir senyum dalam linangan air mata. Linangan air mata kecintaan dan kesyukuran. Senyumannya itu dibalas oleh suami kesayangannya. Terima kasih ya Allah! Dipegang erat tangan Hakimi dan dikucupnya berkali-kali. "Ampunkan Maria atas kesalahan Maria selama ini... maafkan Maria," "Jangan la nangis lagi...abang dah lama ampunkan Maria sayang. Jangan sedih-sedih lagi. Isteri abang tak comel la kalau menangis selalu," sempat Hakimi mengusik isteri kesayangannya. Ibu, ayah dan Hafiz kemudiannya masuk. Semuanya menangis, dan berpelukan dengan Hakimi kerana terlalu gembira. Ya Allah, terlalu besar kuasaMu sehingga aku berasa diri ini terlalu kerdil! Ucapan syukur Maria tidak putus-putus. * * * * * * * * * * * * Hari berganti hari, kebahagiaan semakin dirasai umpama pengantin baru bagi mereka berdua. Jauh di sudut hati Maria, hatinya masih resah kerana masih menyimpan rahsia itu. Apakah harus dia beritahu sekarang? "Abang, boleh Maria cakap sesuatu?" Dia nekad untuk memberitahu Hakimi tentang .berita buruk itu pada malam bahagia mereka berdua. Ya Allah, kuatkanlah aku! Aku rela sahaja mendengar apa sahaja keputusannya...walaupun aku mungkin diceraikan! "Abang, Maria sebenarnya sakit... Maria sakit...dan Maria mungkin tak dapat beri zuriat untuk ab...," Air matanya gugur serta-merta tanpa sempat menyudahkan kata.. "Maafkan, Maria.." Air matanya mengalir laju tidak dapat disekanya lagi. Riak wajah Hakimi sedikit berubah. Dia diam tanpa reaksi. "Maria redha kalau abang bernikah lagi, dan Maria juga redha kalau abang berhasrat untuk meceraikan Maria," Malam yang bahagia buat mereka bertukar menjadi sayu. Dia faham, itu kejutan buruk buat Hakimi. "Astaghfirullah, Maria. Jangan kata macam itu. Abang hanya mencintai Maria, sayang. Pandang muka abang sayang... abang takkan tinggalkan Maria. Sedih Maria adalah kesedihan abang. Kenapa Maria sanggup simpan kesedihan sorang-sorang tanpa beritahu abang tentang ini? Abang bersimpati dengan Maria..abang takkan biarkan Maria terluka semata-mata untuk kepentingan diri abang seorang. Maria, ujian ini bukan saja untuk Maria, tapi untuk abang juga. Allah sedang menguji keikhlasan kita meyakiniNya Maria. Kita sentiasa layak diuji, kerana kita adalah HambaNya. Ingatlah, Dia bersama kita. Insyallah, kita sama-sama berusaha dan berdoa. Yang penting, Maria jalani dulu rawatannya.Abang yakin Allah pasti akan memberikan penyelesaian," " Tapi, harapannya sangat ti...," cepat Hakimi meletakkan telunjuknya di bibir Maria. "Maria sayang, yakinlah yang Allah pasti akan membantu kita. Kita sama-sama berusaha dan berdoa ya sayang," Pinggang suaminya dirangkul erat. Ya Allah, aku bersyukur dikurniakan suami sepertinya. * * * * * * * * * * * * "Abang, tahun ni kita pergi umrah lagi, nak tak? Maria betul rindukan untuk pergi lagi. Tahun ni kita bawa Ainul pergi sekali," Ainul Mardhiyah. Itulah nama cahaya mata penyeri hati mereka. Anak angkat yang diambilnya semasa selepas kanak-kanak itu kematian ibunya. Ibu Ainul ialah pesakit Maria, menghidap kanser yang tidak dapat diselamatkan lagi. "Insyallah. Niat abang pun begitu. tapi kalau ikutkan kita pun baru saja pergi. Tak sampai enam bulan pun lagi. Abang senang je kot cuti...Maria la takut susah. Dah la abang tengok Maria selalu letih-letih tak sihat badan. Tak apa ke?," "Entahlah.. lepas beberapa bulan balik dari umrah hari itu, Maria jadi kuat makan, tapi Maria cepat letih..Maria pun tak tahu kenapa," Dia mula berfikir tentang penyakit rahimnya itu.Ada ke kaitan dengan masalah kitaran haidnya tidak menentu itu?Atau mungkin disebabkan side effect ubat yang diambil kerana penyakitnya? Lantas, sekali lagi dia mengaturkan pertemuan dengan Dr Muhd. "Tahniah Dr Maria, awak disahkan mengandung tiga bulan. Setakat ni, alhamdulillah..I think your endometriosis didn't complicate anything yet to your baby. Your baby looked healthy. Cuma awak perlu datang untuk check up selalu untuk pastikan kandungan awak selamat.," kata-kata Dr Muhd itu menyebabkan dia tergamam. Terkejut bercampur gembira. "Subhanallah! Apakah ini benar-benar anugerah istimewa dariMu buat kami ya Allah. Syukur alhamdulillah," Air mata syukurnya jatuh membasahi pipi. Doanya dan suami sehari-hari dimakbulkan. Doanya dan suami di Hijr Ismail kali lepas benar-benar kini didengari Tuhan. Subhanallah! Berita gembira itu dikhabarkan kepada semua, termasuk Abang Long yang kini menetap di Sarawak bersama isteri. Semestinya, suaminya Hakimi adalah orang pertama dikhabarkan tentang cahaya mata yang dihadiahkan Allah melaluinya. Terima kasih Allah, kerana mengurniakan cahaya mata dari kami.. Terima kasih Allah kerana mengurniakan suami yang soleh yang akan terus kucintai Maha suci Allah yang selalu menepati janji, mengajarku erti kebahagiaan hidup bersama ujian,dengan bertuhankanMu ya Rabbi.

~melangkah dan terus melangkah......~  

Posted by Ahlia 'Ammar

Bismillahirrahmanirrahim

Assalamu’alaykum w.b.t.

Sudah sekian lama blog ini saya tinggalkan sepi. Tanpa sebarang perkongsian. Hampir 5 bulan lamanya saya biarkan blog ini sunyi. Satu tempoh masa yang saya kira sangat lama. Sehinggakan sahabat-sahabat ada yang bertanyakan kenapa saya mendiamkan diri kini. Bukan saya tidak menjengah langsung ke blog ini. Kerap juga saya ‘menziarahi’ blog ini. Tapi tiap kali saya berkunjung ke sini, saya hanya mampu memandangnya dengan pandangan yang kosong. Langsung tiada keinginan untuk kembali ‘mengaktifkan’ blog ini seperti sebelumnya. Keinginan untuk berkongsi sesuatu di sini langsung tiada. Lesu. Saya hanya mampu memandangnya dengan hati yang pilu. Sedangkan jauh di sudut hati saya, ianya meronta-ronta minta diisi dengan pengisian-pengisian yang sering saya rindui.

Lama sudah saya tinggalkan bumi cfs, tempat yang saya anggap sebagai bumi tarbiyyah bagi diri saya. Kerana di situlah segalanya bermula. Saya mula mengenal tarbiyyah di situ. Saya dididik di situ. Dan di situ jualah, jiwa saya diperkenalkan lantas diisi dengan santapan-santapan yang menghidupkan rohani yang dahulunya ‘kering’. Sehinggakan saya mula taqarrub kepada Allah, Rabbul ‘Alamin. Saya rindukan bumi itu. Terlalu rindu… Saya rindukan tarbiyyah itu. Terlalu rindu… Saya rindukan teman-teman seperjuangan saya. Terlalu rindu… saya rindukan semuanya! Memori di situ tidak mungkin saya padam dari ingatan. Saya bersyukur kerana menjadi insan pilihanNya untuk menerima tarbiyyah itu. Masakan tidak, dari ratusan malah mungkin ribuan hambaNya di situ, dipilihNya saya untuk diberi hidayahNya, yang tidak ternilai harganya itu. Alhamdulillah. ‘Ala kulli hal

Kini, saya meneruskan perjuangan saya sebagai seorang pelajar tibb di bumi kuantan. Selesai sudah block pertama, kini saya teruskan dengan block kedua. Sepanjang saya berada di sini, saya jauh dari sebarang pengisian rohani. Jiwa saya dibiarkan kehausan. Jujur saya katakan, jiwa saya meronta-ronta minta diisi. Pilu pabila saya memikirkan ianya dibiarkan lesu, sunyi, sepi tanpa sebarang pengisian yang mampu ‘menghidupkannya’ kembali. Jiwa saya hampir saja mati. Teringat saya akan mesej yang saya terima melalui sistem pesanan ringkas (SMS) dari seorang teman suatu ketika dahulu. Masih saya simpan dalam inbox saya.

Tazkirah itu ibarat titisan embun di pagi hari. Menjernihkan kudup-kudup hati yang menanti masa untuk berkembang. Tapi batasannya tetap ada. Tidak mampu membasahi keseluruhan hati. Hanya yang terpilih akan bertuah. Sesegar embun pagi, sesegar diri tersedar dari kealpaan seorang insan. Berbungalah hati menerima peringatan. Sedarlah insan. Cinta Rabbmu tak pernah berkurang…”

Saya rindukan peringatan itu! Saya rindukan tazkirah yang mampu menghidupkan kembali hati saya yang kian hari kian alpa. Leka dengan dunia. Terbuai dengan keindahan yang palsu belaka. Saya merasakan hati saya makin kelam. Suram. Mungkin ianya sudah didominasi dengan titik-titik hitam yang kian hari kian menular dalam jiwa saya. Bahkan mungkin sudah membarah. Apakah masih ada syifa untuknya? Apakah sudah tiada ruang walau sebesar zarah untuk jiwa saya menerima kembali semua yang sudah lama saya tinggalkan itu? Tuhan...aku ingin kembali kepadaMU. Sungguh aku alpa, leka dengan dunia, tempat persinggahan yang sementara ini. Sedangkan aku punyai destinasi pasti. Yang perlu kutuju. Iaitu akhirat yang kekal abadi. Namun, bekalanku sedikit sekali. Atau mungkin tiada?Allah..Allah..Allah hu Rabbi….adakah aku akan dipilih lagi untuk menerima tarbiyyahMU??

Buat sahabat-sahabat yang saya sayangi kerana Allah,moga tautan-tautan hati kita masih teguh. Erat seperti dahulu. Saat kita berta’aruf hingga saat ini, masih segar dalam ingatan saya. Dia yang mempertemukan kita semua, dan Dia jualah yang memisahkan kita. Pertemuan kita yang sementara itu telah membibitkan rasa cinta,kasih dan sayang yang mendalam terhadap kalian. Saya doakan kalian semua berjaya bukan sahaja di sini tapi jua di sana! insyaAllah. Buat teman-temanku,

“Kita ditemukan satu arah, satu aqidah, satu pegangan. Asalnya terjalin satu ikatan. Ukhuwwah fillah takkan musnah walau badai mendesak. Tautan erat tak mungkin patah. Semoga Allah memberkati ukhuwwah antara kita. Ameen ya Rabbal ‘Alamin….”

Uwais Al-Qorni terkenal di langit tidak di bumi  

Posted by Ahlia 'Ammar

Pada zaman Nabi Muhammad SAW, ada seorang pemuda bermata biru, rambutnya merah, pundaknya lapang panjang, berpenampilan cukup tampan, kulitnya kemerah-merahan, dagunya menempel di dada selalu melihat pada tempat sujudnya, tangan kanannya menumpang pada tangan kirinya, ahli membaca Al Qur’an dan menangis, pakaiannya hanya dua helai sudah kusut yang satu untuk penutup badan dan yang satunya untuk selendangan, tiada orang yang menghiraukan, tak dikenal oleh penduduk bumi akan tetapi sangat terkenal di langit. Dia, jika bersumpah demi Allah pasti terkabul. Pada hari kiamat nanti ketika semua ahli ibadah dipanggil disuruh masuk surga, dia justru dipanggil agar berhenti dahulu dan disuruh memberi syafa’at, ternyata Allah memberi izin dia untuk memberi syafa’at sejumlah qobilah Robi’ah dan qobilah Mudhor, semua dimasukkan surga tak ada yang ketinggalan karenanya. Dia adalah “Uwais al-Qorni”. Ia tak dikenal banyak orang dan juga miskin, banyak orang suka mentertawakan, mengolok-olok, dan menuduhnya sebagai tukang membujuk, tukang mencuri serta berbagai macam umpatan dan penghinaan lainnya. Seorang fuqoha’ negeri Kuffah, karena ingin duduk dengannya, memberinya hadiah dua helai pakaian, tapi tak berhasil dengan baik, karena hadiah pakaian tadi diterima lalu dikembalikan lagi olehnya seraya berkata : “Aku khawatir, nanti sebagian orang menuduh aku, dari mana kamu dapatkan pakaian itu, kalau tidak dari membujuk pasti dari mencuri”. Pemuda dari Yaman ini telah lama menjadi yatim, tak punya sanak famili kecuali hanya ibunya yang telah tua renta dan lumpuh. Hanya penglihatan kabur yang masih tersisa. Untuk mencukupi kehidupannya sehari-hari, Uwais bekerja sebagai penggembala kambing. Upah yang diterimanya hanya cukup untuk sekedar menopang kesehariannya bersama sang ibu, bila ada kelebihan, ia pergunakan untuk membantu tetangganya yang hidup miskin dan serba kekurangan seperti keadaannya. Kesibukannya sebagai penggembala domba dan merawat ibunya yang lumpuh dan buta, tidak mempengaruhi kegigihan ibadahnya, ia tetap melakukan puasa di siang hari dan bermunajat di malam harinya. Uwais al-qorni telah memeluk Islam pada masa negeri Yaman mendengar seruan Nabi Muhammad SAW yang telah mengetuk pintu hati mereka untuk menyembah Allah, Tuhan Yang Maha Esa, yang tak ada sekutu bagi-Nya. Islam mendidik setiap pemeluknya agar berakhlak luhur. Peraturan-peraturan yang terdapat di dalamnya sangat menarik hati Uwais, sehingga setelah seruan Islam datang di negeri Yaman, ia segera memeluknya, karena selama ini hati Uwais selalu merindukan datangnya kebenaran. Banyak tetangganya yang telah memeluk Islam, pergi ke Madinah untuk mendengarkan ajaran Nabi Muhammad SAW secara langsung. Sekembalinya di Yaman, mereka memperbarui rumah tangga mereka dengan cara kehidupan Islam. Alangkah sedihnya hati Uwais setiap melihat tetangganya yang baru datang dari Madinah. Mereka itu telah “bertamu dan bertemu” dengan kekasih Allah penghulu para Nabi, sedang ia sendiri belum. Kecintaannya kepada Rasulullah menumbuhkan kerinduan yang kuat untuk bertemu dengan sang kekasih, tapi apalah daya ia tak punya bekal yang cukup untuk ke Madinah, dan yang lebih ia beratkan adalah sang ibu yang jika ia pergi, tak ada yang merawatnya. Diceritakan ketika terjadi perang Uhud Rasulullah SAW mendapat cedera dan giginya patah karena dilempari batu oleh musuh-musuhnya. Khabar ini akhirnya terdengar oleh Uwais. Ia segera memukul giginya dengan batu hingga patah. Hal tersebut dilakukan sebagai bukti kecintaannya kepada Rasulullah SAW, sekalipun ia belum pernah melihatnya.

Hari berganti dan musim berlalu, dan kerinduan yang tak terbendung membuat hasrat untuk bertemu tak dapat dipendam lagi. Uwais merenungkan diri dan bertanya dalam hati, bilakah ia dapat menziarahi nabinya dan memandang wajah beliau dari dekat ? Tapi, bukankah ia mempunyai ibu yang sangat membutuhkan perawatannya dan tak tega ditinggalkan sendiri, hatinya selalu gelisah siang dan malam menahan kerinduan untuk berjumpa. Akhirnya, pada suatu hari Uwais mendekati ibunya, mengeluarkan isi hatinya dan memohon izin kepada ibunya agar diperkenankan pergi menziarahi Nabi SAW di Madinah. Sang ibu, walaupun telah uzur, merasa terharu ketika mendengar permohonan anaknya. Beliau memaklumi perasaan Uwais, dan berkata : “Pergilah wahai anakku ! temuilah Nabi di rumahnya. Dan bila telah berjumpa, segeralah engkau kembali pulang”. Dengan rasa gembira ia berkemas untuk berangkat dan tak lupa menyiapkan keperluan ibunya yang akan ditinggalkan serta berpesan kepada tetangganya agar dapat menemani ibunya selama ia pergi. Sesudah berpamitan sambil menciumi sang ibu, berangkatlah Uwais menuju Madinah yang berjarak kurang lebih empat ratus kilometer dari Yaman. Medan yang begitu ganas dilaluinya, tak peduli penyamun gurun pasir, bukit yang curam, gurun pasir yang luas yang dapat menyesatkan dan begitu panas di siang hari, serta begitu dingin di malam hari, semuanya dilalui demi bertemu dan dapat memandang sepuas-puasnya paras baginda Nabi SAW yang selama ini dirindukannya. Tibalah Uwais al-Qorni di kota Madinah. Segera ia menuju ke rumah Nabi SAW, diketuknya pintu rumah itu sambil mengucapkan salam. Keluarlah Sayyidatina ‘Aisyah r.a., sambil menjawab salam Uwais. Segera saja Uwais menanyakan Nabi yang ingin dijumpainya. Namun ternyata beliau SAW tidak berada di rumah melainkan berada di medan perang. Betapa kecewa hati sang perindu, dari jauh ingin berjumpa tetapi yang dirindukannya tak berada di rumah. Dalam hatinya bergolak perasaan ingin menunggu kedatangan Nabi SAW dari medan perang. Tapi, bilakah beliau pulang? Sedangkan masih terngiang di telinga pesan ibunya yang sudah tua dan sakit-sakitan itu, agar ia cepat pulang ke Yaman,” Engkau harus lekas pulang”. Karena ketaatan kepada ibunya, pesan ibunya tersebut telah mengalahkan suara hati dan kemauannya untuk menunggu dan berjumpa dengan Nabi SAW. Ia akhirnya dengan terpaksa mohon pamit kepada Sayyidatina ‘Aisyah r.a. untuk segera pulang ke negerinya. Dia hanya menitipkan salamnya untuk Nabi SAW dan melangkah pulang dengan perasaan haru. Sepulangnya dari perang, Nabi SAW langsung menanyakan tentang kedatangan orang yang mencarinya. Nabi Muhammad SAW menjelaskan bahwa Uwais al-qorni adalah anak yang taat kepada ibunya. Ia adalah penghuni langit (sangat terkenal di langit). Mendengar perkataan baginda Rosulullah SAW, sayyidatina ‘Aisyah r.a. dan para sahabatnya tertegun. Menurut informasi sayyidatina ‘Aisyah r.a., memang benar ada yang mencari Nabi SAW dan segera pulang kembali ke Yaman, karena ibunya sudah tua dan sakit-sakitan sehingga ia tidak dapat meninggalkan ibunya terlalu lama. Rosulullah SAW bersabda : “Kalau kalian ingin berjumpa dengan dia (Uwais al-qorni), perhatikanlah, ia mempunyai tanda putih di tengah-tengah telapak tangannya.” Sesudah itu beliau SAW, memandang kepada Sayyidina Ali k.w. dan Sayyidina Umar r.a. dan bersabda : “Suatu ketika, apabila kalian bertemu dengan dia, mintalah do’a dan istighfarnya, dia adalah penghuni langit dan bukan penghuni bumi”. Tahun terus berjalan, dan tak lama kemudian Nabi SAW wafat, hingga kekhalifahan sayyidina Abu Bakar ash-Shiddiq r.a. telah digantikan oleh Khalifah Umar r.a. Suatu ketika, khalifah Umar teringat akan sabda Nabi SAW. tentang Uwais al-qorni, sang penghuni langit. Beliau segera mengingatkan kepada Sayyidina Ali k.w. untuk mencarinya bersama. Sejak itu, setiap ada kafilah yang datang dari Yaman, beliau berdua selalu menanyakan tentang Uwais al-Qorni, apakah ia turut bersama mereka. Diantara kafilah-kafilah itu ada yang merasa heran, apakah sebenarnya yang terjadi sampai-sampai ia dicari oleh beliau berdua. Rombongan kafilah dari Yaman menuju Syam silih berganti, membawa barang dagangan mereka. Suatu ketika, Uwais al-Qorni turut bersama rombongan kafilah menuju kota Madinah. Melihat ada rombongan kafilah yang datang dari Yaman, segera Khalifah Umar r.a. dan Sayyidina Ali k.w. mendatangi mereka dan menanyakan apakah Uwais turut bersama mereka. Rombongan itu mengatakan bahwa ia ada bersama mereka dan sedang menjaga unta-unta mereka di perbatasan kota. Mendengar jawaban itu, beliau berdua bergegas pergi menemui Uwais al-Qorni. Sesampainya di khemah tempat Uwais berada, Khalifah Umar r.a. dan Sayyidina Ali k.w. memberi salam. Namun rupanya Uwais sedang melaksanakan sholat. Setelah mengakhiri sholatnya, Uwais menjawab salam kedua tamu agung tersebut sambil bersalaman. Sewaktu berjabatan, Khalifah Umar segera membalikkan tangan Uwais, untuk membuktikan kebenaran tanda putih yang berada ditelapak tangan Uwais, sebagaimana pernah disabdakan oleh baginda Nabi SAW. Memang benar ! Dia penghuni langit. Dan ditanya Uwais oleh kedua tamu tersebut, siapakah nama saudara ? “Abdullah”, jawab Uwais. Mendengar jawaban itu, kedua sahabatpun tertawa dan mengatakan : “Kami juga Abdullah, yakni hamba Allah. Tapi siapakah namamu yang sebenarnya ?” Uwais kemudian berkata: “Nama saya Uwais al-Qorni”. Dalam pembicaraan mereka, diketahuilah bahwa ibu Uwais telah meninggal dunia. Itulah sebabnya, ia baru dapat turut bersama rombongan kafilah dagang saat itu. Akhirnya, Khalifah Umar dan Ali k.w. memohon agar Uwais berkenan mendo’akan untuk mereka. Uwais enggan dan dia berkata kepada khalifah: “Sayalah yang harus meminta do’a kepada kalian”. Mendengar perkataan Uwais, Khalifah berkata: “Kami datang ke sini untuk mohon do’a dan istighfar dari anda”. Karena desakan kedua sahabat ini, Uwais al-Qorni akhirnya mengangkat kedua tangannya, berdo’a dan membacakan istighfar. Setelah itu Khalifah Umar r.a. berjanji untuk menyumbangkan uang negara dari Baitul Mal kepada Uwais, untuk jaminan hidupnya. Segera saja Uwais menolak dengan halus dengan berkata : “Hamba mohon supaya hari ini saja hamba diketahui orang. Untuk hari-hari selanjutnya, biarlah hamba yang fakir ini tidak diketahui orang lagi”.
Setelah kejadian itu, nama Uwais kembali tenggelam tak terdengar beritanya. Tapi ada seorang lelaki pernah bertemu dan di tolong oleh Uwais , waktu itu kami sedang berada di atas kapal menuju tanah Arab bersama para pedagang, tanpa disangka-sangka angin topan berhembus dengan kencang. Akibatnya hempasan ombak menghentam kapal kami sehingga air laut masuk ke dalam kapal dan menyebabkan kapal semakin berat. Pada saat itu, kami melihat seorang laki-laki yang mengenakan selimut berbulu di pojok kapal yang kami tumpangi, lalu kami memanggilnya. Lelaki itu keluar dari kapal dan melakukan sholat di atas air. Betapa terkejutnya kami melihat kejadian itu. “Wahai waliyullah,” Tolonglah kami !” tetapi lelaki itu tidak menoleh. Lalu kami berseru lagi,” Demi Zat yang telah memberimu kekuatan beribadah, tolonglah kami!”Lelaki itu menoleh kepada kami dan berkata: “Apa yang terjadi ?” “Tidakkah engkau melihat bahwa kapal dihembus angin dan dihentam ombak ?”tanya kami. “Dekatkanlah diri kalian pada Allah ! “katanya. “Kami telah melakukannya.” “Keluarlah kalian dari kapal dengan membaca bismillahirrohmaanirrohiim!” Kami pun keluar dari kapal satu persatu dan berkumpul di dekat itu. Pada saat itu jumlah kami lima ratus jiwa lebih. Sungguh ajaib, kami semua tidak tenggelam, sedangkan perahu kami berikut isinya tenggelam ke dasar laut. Lalu orang itu berkata pada kami ,”Tak apalah harta kalian menjadi korban asalkan kalian semua selamat”. “Demi Allah, kami ingin tahu, siapakah nama Tuan ? “Tanya kami. “Uwais al-Qorni”. Jawabnya dengan singkat. Kemudian kami berkata lagi kepadanya, “Sesungguhnya harta yang ada di kapal tersebut adalah milik orang-orang fakir di Madinah yang dikirim oleh orang Mesir.” “Jika Allah mengembalikan harta kalian. Apakah kalian akan membagi-bagikannya kepada orang-orang fakir di Madinah?” tanyanya.”Ya,”jawab kami. Orang itu pun melaksanakan sholat dua rakaat di atas air, lalu berdo’a. Setelah Uwais al-Qorni mengucap salam, tiba-tiba kapal itu muncul ke permukaan air, lalu kami menumpanginya dan meneruskan perjalanan. Setibanya di Madinah, kami membagi-bagikan seluruh harta kepada orang-orang fakir di Madinah, tidak satupun yang tertinggal. Beberapa waktu kemudian, tersiar kabar kalau Uwais al-Qorni telah pulang ke rahmatullah. Anehnya, pada saat dia akan dimandikan tiba-tiba sudah banyak orang yang berebutan untuk memandikannya. Dan ketika dibawa ke tempat pembaringan untuk dikafani, di sana sudah ada orang-orang yang menunggu untuk mengkafaninya. Demikian pula ketika orang pergi hendak menggali kuburnya. Di sana ternyata sudah ada orang-orang yang menggali kuburnya hingga selesai. Ketika usungan dibawa menuju ke pekuburan, luar biasa banyaknya orang yang berebutan untuk mengusungnya. Dan Syeikh Abdullah bin Salamah menjelaskan, “ketika aku ikut mengurusi jenazahnya hingga aku pulang dari mengantarkan jenazahnya, lalu aku bermaksud untuk kembali ke tempat penguburannya guna memberi tanda pada kuburannya, akan tetapi sudah tak terlihat ada bekas kuburannya. (Syeikh Abdullah bin Salamah adalah orang yang pernah ikut berperang bersama Uwais al-Qorni pada masa pemerintahan Sayyidina Umar r.a.) Meninggalnya Uwais al-Qorni telah menggemparkan masyarakat kota Yaman. Banyak terjadi hal-hal yang amat mengherankan. Sedemikian banyaknya orang yang tak dikenal berdatangan untuk mengurus jenazah dan pemakamannya, padahal Uwais adalah seorang fakir yang tak dihiraukan orang. Sejak ia dimandikan sampai ketika jenazahnya hendak diturunkan ke dalam kubur, di situ selalu ada orang-orang yang telah siap melaksanakannya terlebih dahulu. Penduduk kota Yaman tercengang. Mereka saling bertanya-tanya : “Siapakah sebenarnya engkau wahai Uwais al-Qorni ? Bukankah Uwais yang kita kenal, hanyalah seorang fakir yang tak memiliki apa-apa, yang kerjanya hanyalah sebagai penggembala domba dan unta ? Tapi, ketika hari wafatmu, engkau telah menggemparkan penduduk Yaman dengan hadirnya manusia-manusia asing yang tidak pernah kami kenal. Mereka datang dalam jumlah sedemikian banyaknya. Agaknya mereka adalah para malaikat yang di turunkan ke bumi, hanya untuk mengurus jenazah dan pemakamannya. Baru saat itulah penduduk Yaman mengetahuinya siapa “Uwais al-Qorni” ternyata ia tak terkenal di bumi tapi terkenal di langit.

-tag from ukht jamilah-  

Posted by Ahlia 'Ammar

Alfu syukran ya ukhti jamilah sbb tlh mnyedarkan saya utk membersihkan sawang2 di blog ini..huhu…beberapa soalan dalam tag ini sama seperti tag yang sebelumnya,cuma yang ni dalam bm, jadi saya copy paste saja..huhu...~ 1. Apakah benda yang paling penting dalam hidup kamu?

  • Allah Rabbul’alamin

2. Apakah benda akhir yang kamu beli dengan duit sendiri?

  • Tiket buggy ride..tp duit ayah la..huhu

3. Di manakah tempat impian perkahwinan kamu?

  • Rumahku..

4. Berapa lama hubungan kamu berkekalan?

  • Selamanya..

5. Adakah anda sedang di lamun cinta?

  • Kembara menuju cinta ILAHI

6. Di mana restoran akhir kamu makan malam?

  • Restoran apa tah, xtaw nama..cikgu blanja mkn hari tu..best2!

7. Namakan buku terakhir yang kamu beli?

  • Rindu bau pohon tin

8. Nama penuh anda?

  • Namaku membawa maksud kesucian,kebersihan dan yg sewaktu dgnnya..sila translate sendiri dlm arab

9. Kamu lebih senang dengan ayah atau emak?

  • Dua2..=)

10. Namakan seorang yang kamu ingin jumpa dalam hidup kamu?

  • Habibullah, Rasulullah S.A.W

11. Sebutkan nama 8 sahabat yang rapat dengan kamu?

  • Asmah
  • Sofinaz
  • Rushda
  • Saradila
  • Intan
  • Fasha
  • Hanis
  • Amira

-kesemua mereka adalah teman2 seperjuanganku ketika di bangku persekolahan..rindunya saat bersama mereka…..

12. Adakah kamu mencuci pakaian sendiri?

  • Na’am

13. Tempat yang paling seronok yang kamu ingin pergi?

  • Makkatul mukarramah

14. Butirkan 5 perkara tentang orang yang tag kamu..

  • Suka baca novel
  • Suka baca artikel
  • Suka blogging
  • Suka dengar nasyid
  • Suka senyum

-ukht jamilah, btol x?hee…ana copy paste dr blog ukhti aja..=)

15. 8 perkara yang saya gilai..

· Banyak~ 16. Pelukan atau ciuman?

  • soalan apakah ini??

17. 8 buah buku yang paling baru di baca?

  • Al-Quran
  • Rindu bau pohon tin
  • Formula solat sempurna

18. 8 lagu yang kamu boleh dengar berulang kali?

  • azimat ibunda-fareast
  • permataku-mirwana
  • puteriku sayang-hijjaz
  • ainul mardhiah-unic
  • rahmat ujian-mestica
  • jalan sehala-saujana
  • hakikat bahagia-unic
  • ahlan bina-fareast

19. mari main TAG 8 orang lain.

Sapa2 yg rasa nak jawab tag ini sila la jawab, sangat dialu2kan..sekian!~

Alhamdulillah, selesai jugak jawab semua tag..syukran kathirn kpd semua yg memberi tag…akhirnya bersih jugak sawang2 di blogku ini..huhu…wslm~

-tag amal islami-  

Posted by Ahlia 'Ammar

Bismillahirrahmanirrahim..

Mohon maaf atas sedikit kelewatan menjawab tag dari ukhti jamilah..moga ukhuwwah yg terbina antara kita berkekalan...ameen ya Rabb…. Peraturannya: Sahlan ginddan2.. Mai check this out.. Perkara2 yang perlu anda lakukan ialah: 1) Copy gambar amal Islam di bawah. Copy satu post ni pun tak ape. Mudah dan menjimatkan masa. harapnye gitu..

2) Kemudian pilih 10 orang sahabat anda dan wajibkan mereka melakukan perkara yang sama. Ingat! 10 orang tahu? Labih2, lagi bagus. Terlebih? Jangan melampau sudah. Hu2.. Calon2 dan pemenangnya: *islinda *che farhana *nur zatil ilham *nurul ‘afifah jamaluddin *shahira ismail *aisyah ulya *kak eida fatiha *fatin nabila *imtiaz sofez *zahrina masturah

Kepada nama2 yang dinyatakan di atas,mabruk ‘alaikum sy ucapkan.Sila jalankan tanggungjawab anda untuk menjawab tag amal islami ini.sekian!~ Alhamdulillah. Selamat dibereskan. Marilah bersama-sama menuju ke arah mesej yang gambar di atas sampaikan. InshaAllah. Semoga berjaya! Very simple!

-tag from farhana-  

Posted by Ahlia 'Ammar

Bismillahirahmanirahim..... Tag lg..mentang2 la blogku sudah bersawang, makin byk tag yg kuterima.. xpa2, kuterima dgn hati terbuka..huhu~

1. What is the most important thing in your life?

Allah Rabbul’alamin..

2. What is the last thing that you bought with your own money?

Tiket buggy ride..huhu..pusing2 ngn kwn2 lama…hu~

3. Where do you wish to get married?

My home..

4. How old do you think you will be permanently owned by your love?

Selama2nya...

5. Are you in love?

Sedang mengembara menuju cintaNya

6. Where was the last restaurant you had dinner?

Restoran apa tah, xtaw nama.. cikgu blanja mkn ari tu..best2..!

7. Name the latest book that you bought?

Rindu bau pohon tin…

8. What is your full name?

Namaku membawa erti kesucian,kebersihan dan sewaktu dgnnya…translate la sendiri dlm arab…

9. Do you prefer your mother or father?

Dua2..

10. Name a person that you really wish to meet in real life for the first time.

Habibullah, Rasulullah S.A.W

11. Christina or Britney?

Dua2 hambo reject…maap ya…

12. Do you do your own laundry?

Na’am..

13. The most exciting place you want to go?

Makkatul mukarramah..

14. Camera or MP3 or Handphone?

Handphone..handphoneku rosak sikit..huhu

15. Point out 5 things about the person who tagged you.

1. ana ni s/u..mantan

2. ana ni ayu 3. ana ni bkal nurse 4. ana ni org trg 5. ana ni che farhana..huhu..xtaw nk mrepek apa~

16. 3 things I am passionate about

- cuti - balik umah

- xmau balik u

17. 3 things I say too often

Ntah..

18. Book I’ve read recently

formula solat sempurna-ust zaharuddin

19. 8 songs I could listen to over and over again

Ø azimat ibunda-fareast

Ø permataku-mirwana

Ø puteriku sayang-hijjaz

Ø ainul mardhiah-unic

Ø rahmat ujian-mestica

Ø jalan sehala-saujana

Ø hakikat bahagia-unic

Ø sendiri-saujana

20. 3 things I learned last year

Banyak…

21. 8 people to tag

Xtaw nak tag sapa..rasanya ramai yg dah ditag..jadi,kepada sesiapa yg belum ditag dan terasa nak jawab tag, sila amek tag ini..sekian!~

Alhamdulillah, selesai menjawab tag yang kedua..amanah dari che ana sudah kusempurnakan..wslm!~

-Tag from Is-  

Posted by Ahlia 'Ammar

Bismillahirrahmanirrahim..dah lama tak update blog..dah bersawang dah blog ni..huhu..kepada cik is..maap ya baru nak jawab tag is..saja jwb lambat sikit (padahal terlupa nk jwb…huhu..) syukrn kathir pada cik iSs yg sudi mberi award!

Peraturan nak jawab tag ni ialah:

1. Copy badge "2009 Cute's 3logger Award" untuk diletakkan di blog anda.

Dah..!!hu~

2. Link/ceritakan kembali siapa yang memberikan award ini kepada anda.

Erm..sapa ya??! pemberi award adalah ISLINDA BT IBRAHIM..!! huhu..is..izinkan daku membuka rahsia hidupmu..haha~..is neh bdk ict..menbod intecHss tu…!hehe…seorg yg byk ckp..suka ckp..apa2 yg bkaitan ngn cakap bg kat is..hehe..is ni seorg yg sgt berkaliber, berdedikasi, bertanggungjawab dan ‘ber2’ yg lain...huhu…trutamanya dlm bab2 kewangan..manthop bendahari HBB neh...!!hehe..bittaufiQ wa najaH kt gOmbak nnt..huhu..rindu is…..

3. Setiap blogger mesti menyatakan 10 fakta/hobi diri sendiri sebelum memilih penerima award seterusnya (anda di-tag).

Fakta?? kalau auta bleh??hu~ok,ini biodata..he~

-namaku membawa maksud kesucian,kebersihan dan yg sewaktu dengannya

-berasal dari sebuah negeri jelapang padi di utara tanah air

-lahir 23 Sya’ban 1409 H

-mendapat pendidikan awal dari ibu bapa sejak dari lahir

-mula mengenal abjad ketika berusia 5 tahun di salah sebuah taski Abim

-dihantar bersekolah rendah di sebuah sekolah berhampiran rumah selama 6 tahun

-meneruskan pengajian ke sebuah sekolah menengah harian biasa

-menerima tawaran ke salah sebuah sekolah tajaan MARA di utara

-melanjutkan pelajaran ke salah sebuah ipta di ibu kota

-sekarang sedang bercuti di rumah…..

Itu saja tentang saya..sekian!~

4. Anda perlu memilih 6 penerima award seterusnya dan menyatakan nama mereka di blog anda.

Hmm..nak pilih sapa plak ya??! Sapa2 yg rasa teringin nak jawab tu sila la jawab..jgn malu2~

p/s: che ana n cik shiro wajib..hehe

5. Jangan lupa untuk melawat blog mereka dan meninggalkan komen yang menyatakan:

"anda telah di tag - sila layari blog saya untuk mendapatkan award anda"

Alhamdulillah, selesai sudah saya menyempurnakan tag yang diamanahkan oleh cik is..hehe..syukran kathir lg skali 4 da frenshipz award!~ wslm

Semangat Palestina yang takkan pernah padam!

Followers

ღ halawatul iman ღ